BALADA RASUAH DI NEGERI PARA BEDEBAH

Translate

LEAD

JAM DIGITAL

Print Friendly and PDF

BALADA RASUAH DI NEGERI PARA BEDEBAH



Balada Rasuah di Negeri Para Bedebah


Oleh : Agung Marsudi

Rumahnya megah,
mobilnya mewah, plat merah
kiri kanan ajudan, membawa naskah
pidato pembagian sembako dan sedekah
tapi rakyat tetap susah,
kenapa negeri ini begitu banyak rasuah
mestinya mereka sudah dapat kartu merah



Laporan dari bawah,
menumpuk di laci birokrasi tukang olah,
padahal kita tahu, merekalah calo-calo proposal semangka "dibelah"

Laporan dari kades dan lurah,
hanya menumpuk di meja anggota dewan keluh kesah
padahal kita tahu pemerintah,
kerjanya tukang "perintah"

Perda itu peraturan daerah
Bukan "pertalian darah"

Inikah, yang disebut negeri para bedebah

Jabatan dilelang, anggaran diperjualbelikan

Lelang, beli, jual adalah mesin kapital
Tak tik tirani, tik tak memenangi
permainan dan monopoli

Kepalanya ngaku nasionalis,
tapi leher ke perut kapitalis
bawah perut maunya liberalis

Tahta, harta, wanita
O, bau tak sedap korupsi merebak kemana-mana,
politik sandiwara, yang tak ada habis-habisnya
Penjara, tak membuat mereka jera

Ada gelisah, arus bawah
dengan hati melawan hegemoni
tapi ketika miliaran rupiah mulai dibagi-bagi
mereka seperti kehausan
lintang pukang, masuk kandang

Dana BOS itu, bukan untuk bos
Itu proyek jalan lingkar, bukan jalan melingkar-lingkar

Itu proyek pengadaan, bukan arisan
Betelagah pasang lukah,
proyek-proyek basah

Inikah, yang disebut negeri para bedebah
Yang menipu jalannya sejarah

Maaf, tuan dan puan,
Ini hanya puisi antirasuah, bukan khutbah
Ini hanya puisi antikorupsi, bukan testimoni
Rakyat butuh nasi
Tapi dijejali pidato demokrasi

Makeralisasi, mafia proyek kelas tinggi
Pasal-pasal kontrak dihapus dan diganti

Gendang gendut, tali kecapi
Kenyang perut karena korupsi

 

Dibacakan dalam acara Deklarasi Seniman Antikorupsi Bengkalis (SUNKIS)

Di : Piramida Cafe

Tanggal : 30 April 2021